I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, January 16, 2011

APA KHABAR KELUARGAKU DI KG!!!

Macam mana agaknya keadaan kat kampung sekarang. Tertanya2 adakah hubungan mak n bekas kak ipar sudah pulih. Nak tanya tapi takut menyinggu perasaan semua plak,. Apa yang pasti aku kesian sngt2 kat mereka. Selepas satu musibah, satu musibah lain plak yang dtang.

Sangkaanku selps pemergian Arwah Alia akan membaik pulihkan hubungan abang n k.ipar tapi sekarng masih jauh. Semoga mereka menjumpai jalan DAN keputsn yang tepat dan benar. yang mampu membawa kpd kebahagian mereka. tu je yang adikmu harapkan. hanya kebahagian abang, k.ipar, keluarga.

Kalu ikutkan perasaan sudah lama aku terbang balik kat rumah. Bersama2 mengharungi susah senang ngn keluarga. Namun apakan daya, perjuangan ku di sini masih lagi belum berakhir. Perjuangan tetap di teruskan..Mak ayah n semua doakan adah semoga berjaya menghadapinya dengan cekal dan tabah. Mungkin adah tidak sekuat mana, namun adah akan cuba cekalkan hati.Adah akan tabahkan hati untuk semua..

tunggu kepulangan adah nanti..arap2 kepulanagnku nanti akan di sertai denagn berita yg mengembirakan...^_^...

Adah mahu jadi saadah yg hepy sprti dlu....

BENCANA LIDAH

Lisan atau lidah manusia memang gemar membuat janji, tetapi seringkali pula jiwa tidak ingin menepati janji yang dibuat oleh lisan tadi. Maka dengan itu jadilah janjinya bohong atau janji yang dimungkiri. Itu adalah tanda-tanda adanya sifat nifaq pada orang itu.

Allah telah berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman tepatilah janji-janji." (Surah l-Maidah : 1)

Allah s.w.t. telah memberikan setinggi pujian ke atas Nabi Ismail a.s. di dalam kitab-Nya yang mulia dengan firman-Nya:

"Sesungguhnya dia (Ismail) adalah benar janjinya." (Surah Maryam : 54)

Apabila Saiyidina Abdullah bin Umar telah hampir menemui ajalnya, beliau berkata:

"Sebenarnya dulu ada seorang Quraisy telah meminang puteriku, dan aku telah mengikat suatu perjanjian untuk menikahkan puteriku itu kepadanya. Demi Allah aku tidak gemar menemui Tuhan, sedang sepertiga dari sifat nifaq itu ikut bersama-samaku. Oleh itu saksikanlah, bahawasanya aku telah menikahkan si Fulan itu dengan puteriku."

Diceritakan dari Abdullah bin Abul-Khansa’, katanya:

"Saya pernah mengikat janji dengan Rasulullah s.a.w. sebelum baginda diangkat menjadi nabi. Ada barang yang saya janjikan kepadanya akan saya bawa ke tempat yang telah dipersetujui, tetapi malangnya saya terlupa hari itu dan juga esoknya. Maka saya mendatanginya pada hari ketiga, dan saya dapati baginda masih tetap menunggu di tempatnya. Bila saya sampai, maka baginda berkata:

"Wahai pemuda! Engkau telah menyakiti aku dengan janjimu, sebab saya berada di sini menunggu sejak tiga hari lalu."

Ibnu Mas’ud r.a. pula bila berjanji, niscaya dia akan berkata: "InsyaAllah."

Cara beginilah yang lebih baik. Sesudah berkata InsyaAllah, jika ia memang faham bahawa menepati janji itu adalah wajib, maka hendaklah ia menepati janji itu, kecuali jika dihalangi oleh keuzuran. Akan tetapi jika ketika membuat janji itu, hatinya telah bertekad untuk memungkirinya.

Maka itulah yang dinamakan sifat nifaq.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

"Tiga perkara, barangsiapa yang berada di dalamnya, maka ia dicap munafik, sekalipun ia puasa, sembahyang dan mengaku dirinya seorang Muslim, iaitu; bila berbicara ia bohong, bila berjanji ia mungkiri dan bila menerima amanah dia khianati."

Sabda Baginda yang lain:

"Empat perkara yang jika seseorang manusia ada di dalamnya, maka ia menjadi munafik, dan barangsiapa mempunyai salah satu dari sifat-sifat itu, samalah seperti ia mempunyai sifat kemunafikan, sehingga dia menjauhinya lagi: Jika berbicara dia dusta, jika berjanji dia mungkiri, jika membuat pengakuan dia belot dan jika menuntut dia curang."

Sifat-sifat ini hampir-hampir tertimpa ke atas orang yang ketika berjanji, dia siang-siang telah berazam untuk menyalahi janjinya ataupun yang memungkiri janji tanpa apa-apa keuzuran.

Adapun orang yang berazam untuk menepati janji, tiba-tiba tanpa disangka-sangka pula timbul suatu keuzuran yang menghalangnya dari memenuhi janjinya, maka orang itu tiadalah terkira seorang munafik meskipun pada lahirnya sifat kemunafikan itu berlaku atas dirinya.

Namun sebaik-baiknya, hendaklah dia cuba menghindarkan diri dari terkena sifat kemunafikan itu sebagaimana dia menjauhkan dirinya dari hakikat kemunafikan juga; iaitu apabila berjanji, cari jalan supaya keuzuran tidak akan berlaku tanpa ada sebab yang benar-benar dharurat.

Sahabat.. ketahuilah. Apabila dimungkiri, ia sakit dan pedih. Jadi hindarilah dari memungkiri janji.


petikan dari i luv islam...

Tuesday, January 4, 2011

AL FATIHAH BUATMU SAYANG..

Hari ini bermula dengan penuh keceriaan. Asyik suko je sokmo...ada banyak cerita yang menarik Yg di kongsi bersama sahabat2 semua. dari satu cerita berpindah ke cerita lain .heppy sangat2x..

tapi siapa sangka, keceriaan itu bertukar mnjadi tangisan. di dalam kuliah terjemahan ARAB MELAYU ARAB menjadi saksi titisnya air mata kehilangan yang teramat2 sangat . perasaan tak dpt di bendung lg.Ya Allah kuatkan semangat hambaMu ini. berilah kekuatan untuk abang je n k.nie di atas kehilangan anak tunggalnya, ALIA..semoga rohnya di tempatkan dikalangan orng2 yang beriman...aameeen.

Alia,...che dah rindukan alia. Balik cuti nanti tak dapatlah nak lihat wajah Alia. Tak dapat nak dengar tangisan Alia. Namun che dah n keluarga perlu redha bahawasanya Allah lebih menyanyangi Alia.

Mungkin saat ini, Alia mampu tersenyum. Jika selama ini Alia berada dalam kesengsaraan dan penderiataan kerana kesakitan yang bermula dari lahir lagi. che dah menerimananya dengan hati redha..sampai ketemu nanti DI SANA....

Semua makhluk hidup akan hidup sampai suatu hari yang telah ditentukan dan kemudian mati; Allah menjelaskan dalam Quran tentang prilaku manusia pada umumnya terhadap kematian dalam ayat berikut ini:

Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. 62:8)


AL FATIHAH BUAT ANAK SAUDARAKU....
SEMOGA ROHNYA SENTIASA DALAM RAHMATNYA....
AAMEEEN...

AL FATIHAH BUATMU SAYANG..

Hari ini bermula dengan penuh keceriaan. Asyik suko je sokmo...ada banyak cerita yang menarik Yg di kongsi bersama sahabat2 semua. dari satu cerita berpindah ke cerita lain .heppy sangat2x..

tapi siapa sangka, keceriaan itu bertukar mnjadi tangisan. di dalam kuliah terjemahan ARAB MELAYU ARAB menjadi saksi titisnya air mata kehilangan yang teramat2 sangat . perasaan tak dpt di bendung lg.Ya Allah kuatkan semangat hambaMu ini. berilah kekuatan untuk abang je n k.nie di atas kehilangan anak tunggalnya, ALIA..semoga rohnya di tempatkan dikalangan orng2 yang beriman...aameeen.

Alia,...che dah rindukan alia. Balik cuti nanti tak dapatlah nak lihat wajah Alia. Tak dapat nak dengar tangisan Alia. Namun che dah n keluarga perlu redha bahawasanya Allah lebih menyanyangi Alia.

Mungkin saat ini, Alia mampu tersenyum. Jika selama ini Alia berada dalam kesengsaraan dan penderiataan kerana kesakitan yang bermula dari lahir lagi. che dah menerimananya dengan hati redha..sampai ketemu nanti DI SANA....

Semua makhluk hidup akan hidup sampai suatu hari yang telah ditentukan dan kemudian mati; Allah menjelaskan dalam Quran tentang prilaku manusia pada umumnya terhadap kematian dalam ayat berikut ini:

Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. 62:8)


AL FATIHAH BUAT ANAK SAUDARAKU....
SEMOGA ROHNYA SENTIASA DALAM RAHMATNYA....
AAMEEEN...

AL FATIHAH BUATMU SAYANG..

Hari ini bermula dengan penuh keceriaan. Asyik suko je sokmo...ada banyak cerita yang menarik Yg di kongsi bersama sahabat2 semua. dari satu cerita berpindah ke cerita lain .heppy sangat2x..

tapi siapa sangka, keceriaan itu bertukar mnjadi tangisan. di dalam kuliah terjemahan ARAB MELAYU ARAB menjadi saksi titisnya air mata kehilangan yang teramat2 sangat . perasaan tak dpt di bendung lg.Ya Allah kuatkan semangat hambaMu ini. berilah kekuatan untuk abang je n k.nie di atas kehilangan anak tunggalnya, ALIA..semoga rohnya di tempatkan dikalangan orng2 yang beriman...aameeen.

Alia,...che dah rindukan alia. Balik cuti nanti tak dapatlah nak lihat wajah Alia. Tak dapat nak dengar tangisan Alia. Namun che dah n keluarga perlu redha bahawasanya Allah lebih menyanyangi Alia.

Mungkin saat ini, Alia mampu tersenyum. Jika selama ini Alia berada dalam kesengsaraan dan penderiataan kerana kesakitan yang bermula dari lahir lagi. che dah menerimananya dengan hati redha..sampai ketemu nanti DI SANA....

Semua makhluk hidup akan hidup sampai suatu hari yang telah ditentukan dan kemudian mati; Allah menjelaskan dalam Quran tentang prilaku manusia pada umumnya terhadap kematian dalam ayat berikut ini:

Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. 62:8)


AL FATIHAH BUAT ANAK SAUDARAKU....
SEMOGA ROHNYA SENTIASA DALAM RAHMATNYA....
AAMEEEN...

Sunday, January 2, 2011

Bila Kasih Diberi, Mengapa Dikhianati?

selamat bermujahadah semua..jom baca sedikit prkongsian yang telah saya copy dari I LUV ISLAM..Ssemoga bermanfaat untuk kita semua..^_^......

*************************************************************************

Saya berbual dengan seorang sahabat tentang kasih sayang. Juga tentang bagaimana menghargai kasih sayang yang dikurniakan. Sebelum saya huraikan hasil perbualan kami, saya ingin menyoal anda dengan pertanyaan saya ini.

Kamu fikir, siapakah sebenarnya yang paling sayang kepada kamu?

Mungkin ada yang menjawab ibu, pasangan hidup, sahabat karib, dan lain-lain. Mungkin. Tetapi, jika ada yang memberikan jawapannya adalah Allah, ketahuilah bahawa jawapan kamu itu bersamaan dengan jawapan saya.

Ya, yang paling sayang kepada kita ialah Dia. Pencipta kita. Pembuat kita. Allah.

Bayangkan, kita sebagai manusia yang lemah ini pun akan sayang kepada sesuatu yag dihasilkan dengan titik peluh kita sendiri, bagaimana pula dengan Dia yang mengakui secara jelas bahawa Dialah Yang Maha Penyayang.

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Perasaan Sayang Yang Makhluk Miliki Adalah Kurniaan Allah

Kita biasa melihat betapa sayangnya seorang ibu atau bapa kepada anaknya. Juga perasaan sayang seorang iteri kepada suaminya. Namun, biasakah kita melihat bahawa perasaan sayang mereka ini, Allahlah yang mengurniakannya kepada mereka.

Berkenaan perkara ini, sahabat nabi, Abu Hurairah R.A. ada meriwayatkan sebuah hadis dengan katanya,

"Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: Allah telah menjadikan kasih sayangNya terbagi dalam seratus bahagian. Dia menahan sembilan puluh sembilan bahagian di sisi-Nya dan menurunkan satu bahagian ke bumi. Dari satu bahagian itulah para makhluk saling kasih-mengasihi sehingga seekor ibu binatang mengangkat cakarnya dari anaknya kerana takut melukainya." [riwayat Imam Muslim]

Bayangkan, betapa banyaknya kasih dan sayang yang Allah miliki. Maka betapa besarnya pula kasih sayang Allah kepada manusia kerana manusialah makhluk yag paling dikasihiNya.

Pernah suatu hari Sayyidina Umar datang menghadap Rasulullah s.a.w. dengan membawa beberapa orang tawanan. Di antara para tawanan itu terlihat seorang wanita sedang mencari-cari, lalu jika ia mendapatkan seorang bayi di antara tawanan dia terus mengambil bayi itu lalu mendakapkannya ke perut untuk disusui.

Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda: "Bagaimana pendapat kamu sekalian, apakah wanita ini akan melemparkan anaknya ke dalam api?" Para sahabat menjawab: "Tidak, demi Allah, sedangkan dia mampu untuk tidak melemparnya." Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sungguh Allah lebih mengasihi hamba-Nya daripada wanita ini terhadap anaknya."

Begitu sekali kasihnya Allah kepada hambaNya. Tidakkah kita patut berfikir untuk menghargainya?

Menghargai Kasih Sayang Allah

Kita ini, bila kita tahu ibu bapa sayang kepada kita, kita jadi tak tergamak untuk lukakan hati mereka. Tak sampai hati hendak buat perkara yang mereka tak suka kita buat. Tetapi, kita buat juga secara sembunyi.

Namun, Allah lain. Dia tak sama dengan orang yang kita sayang. Allah, bila Dia menyuruh kita berbuat sesuatu, atau melarang kita dari melakukan sesuatu yang lain, Dia sentiasa Melihat kita. Maka, di sinilah nilaian kepada sejauh mana kita menghargai kasih dan sayang yang Allah berikan.

Adakah kita tetap buat yang Allah larang?

Atau masih tak laksanakan perkara yang Dia suruh?

Sedangkan Dia tetap melihat apapun yang kita lakukan.

Tinggalkan Dosa Kerana Hutang Kasih

Kita selalu dengar ustaz-ustaz kita pesan supaya tinggalkan maksiat kerana setiap maksiat kita itu balasannya adalah neraka Allah. Neraka pula azabnya tidak terfikir oleh otak, tidak terucap pula oleh lidah. Betapa dahsyat.

Tapi masih ramai yang tidak tinggalkan maksiat.

Jadi, selain dari ancaman azab-azab yang sangat mengerikan itu, saya ingin mengajak kita kepada menghindar maksiat dengan menginsafi bahawa kita sudah terlalu banyak berhutang kasih kepada Allah. Sangat banyak. Kasih Allah kepada kita bukan sekadar semasa kita hidup, bahkan sebelum kita hidup dan selepasnya.

Diriwayatkan oleh Saiyidina Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda,"Tatkala Allah menciptakan makhluk, Allah telah menuliskan dalam kitab catatan-Nya yang berada di sisi-Nya di atas arsy bahawa sesungguhnya kasih sayang-Ku mengalahkan murka-Ku" [riwayat Imam Muslim].

Sahabat-sahabat, tergamaknya kita membalas kasih sayang Allah dengan kemungkaran. Hamba apakah kita ini?

- Artikel iluvislam.com

diantara sahabat-sahabatku yang di sayangi..

diantara sahabat-sahabatku yang di sayangi..
di dalam kelas maharat
There was an error in this gadget